Credits to

Powered  by Blogger

Alhamdulillah... Hari ini, Umar genap berusia 3 tahun.. Wah, subhanallah deh! Gak percaya rasanya...Berasa baru kemarin ya lahirnya? ^_^ Ehm, makin pintar, makin ganteng (iya dong!), dan berjuta makin lainnya...

Mujahid Kecilku, tumbuh dan berkembanglah engkau selaras dengan jamanmu... Insya Allah, bunda senantiasa ada di sampingmu, menemanimu dan membimbingmu di jalan Sang Khalik... Semoga Allah meridhoi segalanya. Semoga cinta Allah senantiasa bersemayam di jiwa murnimu, pangeran kecilku...

Happy milad... ^_^

With love,
Bunda

Pergi Ke Kemayoran


Hari Ahad, 9 November 2008 Umar diajak bunda dan bapak pergi ke Kemayoran. Ada acara "Nihon No Matsuri" (Festival Kebudayaan Jepang) yang kata bunda sih rame... Umar mau ajah diajak.. Kan jalan-jalan... Hehehehe....Eits, sarapan roti dulu yaaaa...

Berangkat naik KRL ke kantor bunda,karena rencananya mau berangkat bareng2 dengan temen2 bunda.... Tapi batal... Umar kesel dan suntuk... Laper pula! Akhirnya kita pergi ajah sendiri ke JIEXPO... Haduuuuuuuuhhhh, belum apa-apa Umar sudah lihat ribuan orang ngantri macem2... Tambah pusing!!!!

Ketemu sama om Luthan (senior bunda waktu kuliah dulu di UI). Dikasih kipas bagus. Terima kasih om... Umar dibilang 'kawaii' alias lucu sama om... ^_^ Trus Umar makan siang pake nasi gudeg. Minum teh Tong Tji sampe 2 gelas... Trus leyeh-leyeh di luar ruang pameran... Umar asli deh pusing liatin orang banyak begitu. Apalagi musik di panggung berisik sekali...

Umar beneran deh gak bisa menikmati acaranya.... Sebel!!! Kasian deh liat bunda juga capek...
Mau liat Doraemon ajah gagal. Mau liat Shinkansen 3D, antriannya bikin sebel.... Haduh, bundaaaaaaa..... Lain kali ajak Umar hari biasa ajah ya jangan wiken....

Udah ah, Umar capek... Mau bobo lagi....

My Photo With Bunda


Percaya gak percaya, dari lahir, Umar cuman 3x foto bareng bunda. Waktu 2 bulan, dzikir Ustadz Arifin Ilham di Istiqlal dan sekarang! Haiyah!!!! Ini juga hasil jepretan tante Sita di Food Court Margo City tanggal 18 Oktober 2008 ada acara halal bihalal pembaca milis anadia yang bunda ikutin...Lihat dong lirikankuuuu..... ^_^

Lebaran Kali Ini...

Aku sedih, soalnya aku kelelahan bermain dan juga selama 5 hari ditemani oleh demam,batuk,pilek... Plus pegal2...

Awalnya, aku diajak bapak ke kantor bunda di Sudirman tanggal 25 September 2008 dilanjutkan ke rumah tante Emmy di Jatiwaringin. Sungguh melelahkan dan jalanan berdebu. Belum lagi macetnya. Aku hanya diam saja selama di jalan.

Trus tanggal 27 September 2008 ke rumah nenek di Blok S. Aku pastinya main2 dengan semua sodaraku dong... Capke lagi deh. Pas pulang, bunda lupa memakaikan jaketku. Besoknya, aku mulai batuk pilek...

Tanggal 29 September 2008, aku mulai demam. Bunda sibuk bikinin aku ramuan andalannya:jahe + kencur + biang kunyit dicampur gula batu... 2 gelas, pula! Trus aku juga minum madu+habatussauda. Aku langsung memuntahkan lendir ayng bikin tenggorokanku gatal.

Hari lebaran pertama, aku masih demam. Tapi main2 di rumah nenek sih wajib... ^_^ Angpaoku juga banyak lho....Alhamdulillah, bisa beli celana baru....Aku kan udah gedeee...

Hari lebaran kedua, bapak beliin air kelapa ijo buatku. Malamnya aku muntah2 terus. Aku bener2 lemesssss.... Tapi aku bisa tidur nyenyak! Oh ya, kata bunda, hari ini persis 10 tahun nien (mamanya bunda) berpulang... Al-fatihah buat nien Okkie...

Besoknya, tanggal 3 Oktober 2008, aku sudah tidak demam lagi.

Tanggal 4 Oktober 2008, aku diajak bunda ke Galaxy Bekasi dan juga ke Jatiwaringin. Main2 seharian dan mandi sampai 3x!!! Geraaaaaaaaahhhh.....

Tanggal 5 Oktober 2008, hari terakhir bunda libur. AKu mau manja2 ah seharian.. Trus baru berasa deh kakiku pegel2..Huhuhuhuuu...Minta pijitin bunda sampai tertidurrrr....

Untuk semua temanku:

Taqabballahu minna wa minkum,taqabbal yaa Kariim.
Minal aidin wal faidzin....

Kado Puasa


Yeeee.... Umar kebagian cahaya Ramadhan dari Danis nih... Alhamdulillah... Tapi Umar bingung mau lempar ke siapa lagi? Udah dapet semua ya? *mikir* Jadi Umar simpan saja sendiri gambarnya, tapi sinarnya Umar bagi2 ke semua temen2.... Hehehehe...

Dengan begituh, semua saudara seiman Umar kebagian sama rata sinar Ramadhan yang hangat ini yaaaa.....

Semoga puasa Ramadhan kali ini berkah bagi kita semua, amien....

Bye Bye Diaper???


Sudah 2 malam Umar tidur tanpa diaper dan nyenyak. Yaaa.. Sesekali ada dicium nyamuk mah biasaaaa...

Malam pertama berlalu sukses. Malam kedua... Mayan, bertahan sampe pukul 05.30 pagi (laporan bapak). Begitu dicek, whaaaaaaaa.... Lubbbeeeerrrrrrr.... Terjadi banjir lokal!!! xixixixixixi... (Cerita bapak) buru2 ke kamar mandi untuk bersih2 kemudian pakai baju lagi dan tidur lagi.... Hehehehe, adem siyyy....

Nah, Bunda dan bapak jadi mikir... Umar dah gede niy... Soale, Umar memang udah minta sama bunda sejak lama kalo dah gak mau pake diaper. Setiap mau tidur, bunda selalu memakaikan diaper untuk Umar tetapi diprotes, "Gak mau pake pempes (pamper-red), bunda! Celana ajah!" Tapi brubung bunda masih khawatir bila terjadi banjir bandang *halah* , jadi ya bujuk rayuan pulau kelapa bunda bisikkan ke Umar, "Biar bobonya nyenyak ya, sayang?" Hehehe, pinter ajah bunda ngelesnya......

Duh, moga2 latihan tanpa diapernya bisa dilanjutkan ketika acara jalan2 (nih paling menakutkan buat bunda, karena mesti bawa baju cadangan sampe 3 pasang!)....

Hm, anak bunda memang sudah besar.... Betul kan, Abang?

Gambar diambil dari diaper lucu yang gak bakalan kebeli.... Hehehehe....

Begini nih, nasib emaknye kerja tapi bapak yang stay tune di rumah...

Maklum, para bapak tidak ditakdirkan repot di rumah berkubang detergen dan sabun colek... Meski beberapa ada yang biasa dengan bumbu dapur dan jadi koki terkenal seperti Chef Bara (halah, bunda kena sindrom Bara-mania, gara2 ketemu di MP Point 30 Agustus yang lalu!!!)...

Bapaknya Umar, saat ini 'terpaksa' berganti peran sementara dengan bunda karena saat ini giliran bunda yang berjibaku dengan kerjaan kantoran dan berlari-lari mengejar bis kota (ya elah, bun bahasanya!!!). Di rumah, bapaklah yang memasak nasi (dari kelembekan hingga sekarang masak nasi jadi andalan bapak...dooohhhh..), mencuci piring, mencuci pakaian, dan mengepel lantai... (yoooo, nyetrika tetep bunda, karena hasil setrikaan bapak gak pernah licin!Wakakakaka....). Dari gak bisa pasang diaper Umar hingga jadi ahli... Gitu deh!

Tetapi, bapak tetaplah seorang pria yang selalu merasa kewalahan dengan tugas rumah tangga. Beda ya sama para ibu yang meski anaknya lebih dari 5 orang, rumah bisa beres! Ini sih... Ngurus Umar seorang dan rumah satu biji... Seperti Umar ada 10 orang dan rumahnya 5 biji.... Hweh...

Pertanyaannya, kenapa bunda nulis beginian? Karena!!!!
Kemarin Umar mandi sore itu 6.30 malam, sodara-sodara!!!!!*gubraks!* Bunda baru tahu setelah hari ini bapak telepon ke kantor dan mengatakan badan Umar hangat. Haduh, mo marah deh sama bapak.... Alasan bapak,"Gak sempet mandiin Umar, bu. Beresin rumah ajah gak kelar-kelar." Wadoh, padahal berkali-kali bunda bilang ke bapak, gimanapun kondisi rumah, jadwal makan, mandi, dan tidur Umar gak bisa diganggu gugat! *tepok2 jidat* Pantas Uamr uring dan gak bisa tidur semalam....

Buru2 ajah bunda instruksikan bapak untuk beli susu cair Ultra tawar atau susu beruang. Itu andalan bunda kalau Umar hangat. Jadi, bye-bye doctor... Hehehehe...

Moga-moga ke depannya bapak lebih hati2 ah!

Ramadhan Ceria!!!

Selamat menikmati jamuan Allah di bulan penuh rahmat dan ampunan ini ya buat seluruh teman, saudara, om, tante, uwak yang selalu berada di dalam lindugnan Allah.... Maaf ya kalo Umar selama ini ada salah kata dan tindakan....



Send this eCard !

Laporan 17an...

Yah,bunda telat nih beritanya.. Basi deh! Yah, muhun maap juga deh, maklum sibuk....

Gak terlalu banyak yang mesti diceritain. Tanggal 17 subuh Umar ke rumah nenek di Kampung Sawah. Ikutan (sok2 ikutan, sebenernya karena Umar bukan 'penduduk' sana, cuman 'penyusup'. Hehehehe) lomba lari. Jelas ajah rusuh. Lecet2, baret2, kotor semua, dan capek. Dapet makan ayam goreng tepung dari panitia... Hihihihi, padahal gak ambil kupon. Rejeki mah gak kemana ya Nak?

Trus, Umar bobo siang sama bi Yuyun, sementara bunda dan bapak ke Cinere dulu ada perlu. Setelah Umar mandi sore dan bunda shalat Ashar, kita pulang ke Depok. Di sana udah ditunggu tasyakuran di rumah ua Eeng. Padahal Umar gak ikutan lomba RT (karena pergi ke Jakarta), tapi tetep dapet hadiah yang paling Umar suka.... Mobil2an 1 set!!!! Alhamdulillah... ^_^

Tapi malamnya, ohix... Bunda gak bisa tidur karena mesti menenangkan Umar yang histeris... Kebiasaan buruk deh... Kalau siang hari mainnya heboh, tengah malam pasti kesakitan karena pegal2.... Haduuuuuhhhh......

Tapi gak papa ya sayang... Bunda sayang kamu... Selamat menikmati mainan barumu... ^_^

Kok Ada...?

"Kok ada matanya, bunda?" sambil menunjuk gambar seseorang / seekor hewan.
"Ya ada dong. Supaya bisa melihat sekitarnya."
Lain kali bertanya lagi,
"Kok ada mulutnya?"
"Ya ada dong. Supaya bisa mamam seperti Umar."
Sejam kemudian pasti tanya lagi,
"Kok ada kakinya?"
"Ya iya dong. Biar bisa lari seperti Umar."

Karena sudah sering bertanya yang itu-itu juga, akhirnya kadang Uamr menjawabnya sendiri. Contoh, "Kok ada matanya? Iya dong, bunda. Bial bica ngeliat kayak Umal." Hihihihihi, pintar!!!

Kadang, Umar ngasih pertanyaan yang susah, "Kok ada idungnya? Gak usah ada ajah, bunda. Nanti ada ingusnya, lho!" Giliran bunda yang bengong. Nih anak nguji apa nanya? subhanallah, anak ASI! Jadi pinter... Sekarang jadinya bunda yang mesti banyak belajar dari Umar, nih!!! ^_^

Setiap Umar melakukan kesalahan, sekecil apapun... Dia tidak pernah bersembunyi. Buru2 menemui bunda dan dengan tampangnya yang polos, takut2, dan gemeteran, Umar berucap pelan, "Bunda... Maaf..." dan kemudian diikuti dengan kesalahan yang dia buat.

Misalnya,

"Bunda, maaf... Baju Umal bacah. Tadi buang pempes ke tempat campah. Tlus, Umal kepeset, bacah, Bunda..." (Bunda, maaf. Baju Umar basah. Tadi buang pampers ke tempat sampah. Trus Umar kepeleset, basah, Bunda..."

Siapa yang tega memarahi anak yang sudah jujur??????? Dengan menahan kesal (yang sebenernya sih bisikan syetan) bunda berusaha tetap tersenyum dan membelai rambutnya, "Ya, sayang. Bunda maafkan. Terima kasih Umar sudah mau membantu bunda ya? Umar pintar bisa buang sampah sendiri. Lain kali hati2 ya?" Lalu bunda memeluk Umar erat. Terlihat wajah Mujahid Kecil kembali cerah dan ceria.

"Oke, bunda! Ma acih yaaaa..." dan dia pun kembali bermain setelah mengganti bajunya yang basah.

Atau, ketika Umar menumpahkan susunya di karpet, wuah.... Kembali, sambil menahan kesal, bunda mencoba mendekati Umar, "Sayang, kenapa susunya?"
U= "Tumpah bunda. Maap, gak cengaja."
B= "Umar kan tau karpetnya jadi kotor?"
U= "Iya bunda. Jadi bacah. Maap ya bunda?" Lalu memeluk bunda erat.

Oh Illahi Rabbi... Sungguh indah... Sungguh kejujuran anak sekecil ini... Membuat mata bunda berkaca dan hati bunda terharu...

Tetaplah pelihara kejujuran itu hingga ke JannahNya, Mujahid!

Mulai Pintar Cerita....

Dengan gayanya yang sok gede, Umar selalu ngoceh soal tabrakan mobil atau motor di televisi.. Atau protes kalau aksi2 hewan2 liar di film dokumenter terpotong iklan (gak ada iklan gak ada pelem dokumenter kali, sayanggggg....) Atau nyerocos setelah bengong melihat pijaran lava gunung berapi...

Sekarang, jika sedang bermain, juga ngoceh... "Bunda, mobilnya tabakan(tabrakan-bunda)!" Dan semacamnya...

Makin pinter protes. Kalau dipanggil ade pasti gak mau. "Abang, bunda.... Abang Umal...Ya?" Bunda tepok2 jidat deh! Juga gak mau dipanggil "Umay". Pasti ngegerendeng (menggerutu pelan): "Hu uh, Umay..Umay! Nama aku kan Umal, bukan Umay!" Bunda tinggal ngikik sendiri ajah...

Permisi...

Dengan memengang benda apapun yang mirip gitar (maklum bunda belum bisa beli gitar2an), Umar pasang aksi dan mulai menyanyi gak jelas sampe ngotot alias urat2 lehernya pada keliatan...

Jreng...jreng..jreng..... "..................." Isi nyanyian yang gak jelas. Lalu menghampiri orang2 yang 'mendengarkan' nyanyiannya, dan menadahkan tangan. Setelah kita juga pura2 kasih ongkos (uang receh, versi Umar), dia tersenyum dan berujar, "Ma acih" dan melanjutkan nyanyian gak jelasnya...

Kalau sudah capek, langsung deh nyamperin bunda dan bilang, "Haus, bun!" Hehehehehe....

Abang! Bukan Kakak!

Bunda dan bapak suka berandai-andai, kalau Umar punya adik, kira2 Mujahid Kecil ini maunya dipanggil apa, ya? "Umar pinter, mau punya ade gak?" tanya bunda sambil memangku Umar.
"Mau!" jawabnya mantap.
"Laki atau perempuan?"
"Peyempuan!"
"Perempuan apa laki?"
"......." Umar berpikir sebelum menjawab, "Peyempuan!"
"Umar mau dipanggil apa? Kakak ya?"
"Gak mau!"
"Lho? Maunya apa?"
"Abang!"

Bunda dan bapak saling berpandangan. A-b-a-n-g?
"Kalau Aa mau gak?" kejar bunda lagi. Penasaran. Ternyata Umar menggeleng tegas. BUnda menghela nafas. Orang Betawi bukan, mau dipanggil abang... Umar kan campuran Madura-Sunda-Cina. Harusnya antara Mas, Cak, Aa, atau Kokoh.... *giliran bunda geli sendiri*

Ngomong2, kapan mau punya adik, Bang? Umar hanya nyengir nakal sambil peluk2 bunda. Iiiiihhhh....

3 Hari Bersama Bunda

Bukan 3 Hari Mencari Cinta, ya? Hehehe, itu sih basi! Tetapi bener deh Umar bahagia banget ada bunda 3 hari penuh di rumah. Sabtu, Ahad, dan Senin. SENIN???? Iya, bunda tewas dengan sukses di rumah karena sakit panas Senin tanggal 9 Juni kemarin. Jadilah Umar menemani dengan suka cita dan riang gembira... (Lah, bunda sakit kok hepi?)

Pokoknya, jarang2 deh bunda bisa 3x24 jam sama Umar dan itu lebih dari apapun...

Foto Lama


Bunda sedang mengenang ...Ye.. Sendu amat! Iya, ini foto Umar berusia 2 bulan, ketika kami sedang ke acara pernikahan sepupu bunda, uwaknya Umar di Halim Jaktim... duh, masa2 indah.... ^_^

Belajar Berbohong

Eits, bukan berarti bunda yang mengajarkan! No..no..no...

Tetapi ini merupakan tamparan keras buat bunda dan bapak untuk tidak lengah. Minggu lalu, sewaktu bunda pulang kerja, bapak memberikan laporan rutin (halah!)... Dan terjadilah percakapan berikut:

Bapak: "Bu, Umar tuh! Kayaknya diajarin bohon sama **** (tetangga)."

Bunda: "Lho? Kok bisa?"

Bapak: "Iya, tadi saya tanya, 'Umar udah makan?' dia jawab katanya udah. 'Pake apa?' dia jawab pake tahu. Tapi saya lihat perutnya kempes. Trus saya kasih dia makan pake telur dengan nasi sepiring penuh. Habis lho, bu! Saya kesel deh sama ****, kok ngajarin anak kita bohong sih? Nyaris saya mau marah sama Umar. Tapi dia gak salah. Yang salah si ****."

Bunda: "Bukan, pak. Yang salah ya kita! Kurang mengawasi Umar."

Bunda lalu mendekati Umar dan berbicara sepelan mungkin,"Sayang, lain kali kalo bunda atau bapak tanya, jawabnya yang jujur ya Nak? Kalo emang bener belum makan, bilang ajah belum. Ya sayang?" Umar mengangguk mantap dan memelukku sambil berkata, "Maaf, bunda...." Meski mungkin sebenarnya Umar belum terlalu paham tentang hal ini....

Oh anakku.... Maafkan bunda dan bapak, ya? Lingkungan tempat tinggal kita memang kurang memadai untukmu... Tetapi itu akan menjadikanmu lebih mawas diri dan waspada penuh. Tidak semua orang yang baik pada kita itu benar dan jujur. Ada kalanya orang baik itu penjilat.

Bukannya bunda mau ghibah, tetapi keluarga **** memang penjilat nomer wahid. Ini kata para tetangga lain yang sudah puluhan tahun tinggal bareng mereka. Sementara bunda kan baru 7 tahun di Depok... Mereka baik jika kita memberi mereka uang. Minimal makanan. Jika tidak, korbannya ya kamu, Nak...

Mohon doakan bunda dan bapak agar selalu dapat memberikan yang terbaik untukmu ya...

Peluk cium selalu,
Bunda....

Meski Umar sudah pandai berbicara, sudah ngoceh dan bawel... Untuk mengungkapkan isi hatinya, Umar belum pandai. Dia baru bisa berkata ya, tidak, gak mau, oke. Selebihnya, dia berusaha menyampaikannya dengan marah dan menangis.

Kadang, jika Umar melihat wajah bunda kusut dan kuyu, tiba-tiba Umar menghampiri bunda dan berkata, "Bunda, maap. Maapin Umay. Maap, bun," sambil memeluk bunda erat. Lho? Padahal Umar gak salah apa-apa. Tetapi dengan perasaannya yang sensitif, Umar merasa dialah penyebab wajah bundanya berlipat seratus itu. Oh, padahal mah wajah bunda kusut karena pusing sama kerjaan kantor. Maklum, romusha..

Usia Umar saat ini adalah masa-masa keakuan dan tentu saja tingkat temper tantrum-nya membuat bunda dan bapak harus extra sabar.... Extra lembut dan selalu menghela nafas... Dari tatapannya yang polos, seolah ingin berteriak, "Bunda! Gak usah kerja! di sini ajah sama Umar!" Setiap kali bunda pulang kerja dalam keadaan super lelah. Umar 'mengganggu' dengan celoteh manjanya dan hiburan-hiburan ala Umar seperti menyanyi, lompat-lompat, minta ditemani belajar dan membaca.... Apapun... Bahkan akhir-akhir ini, Umar hanya mau makan malam kalo bunda sudah pulang. Dia sampai RELA KELAPARAN demi ditunggui bunda makan malam... Duuuuuhhhhhh..............................

Ya Rabb, andai hambaMu ini bisa memilih.... Untuk diam di rumah menemahi Umar tumbuh dan berkembang....

Yah, serem amat! ^_^

Kalau bunda pulang kerja, di balik pintu Umar pasti sudah siap untuk cium tangan bunda dan pasang aksi mulut monyong...minta dicium! Hehehehe.... Kok bisa? Iya, gak mau kalah karena bapak juga kan cium bunda.. (hah, ketauan deh! *kabur*)

Setelah itu, langsung bongkar tas bunda cari2 botol air mineral bunda untuk dia mainkan dan minum. Udah pinter minum sendiri.. Tapi kalo udah heboh, tumpah juga.... Gak mau makan malam sebelum bunda pulang. Duh, terima kasih ya sayang udah mau tunggu bunda.... ;-) Umar makan sendiri kalau masih hangat . Begitu mulai kenyang dan makanan di piring mulai dingin, rewel dah... "Cama bunda ajah.... Gak mau cama bapak... Cuapin ama bunda!" dengan gaya protesnya yang super ngotot.

Jika mau tidur, mulutnya monyong lagi dan, "Cini, bun! Cama Mbang....Amin!" Lho? Doanya belum udah amin duluan.. Hehehehe....

Nah yang serem tuh kalau lagi main di rumah tante Ely! Karena di sana ada si Broni gukguk. Setiap bapak mau shalat Jum'at, Umar dititipkan di rumah tante Ely. Umar selalu deket2 Broni dan elus2 anjing bulu pendek itu. Tapi aaarrgggghhhhh......... Awas kalo dicium! Gak boleh! "Gak kok, Pak! Mbang cuma cayang-cayang ajah. Gituh!" Jawab Umar membela diri kalau dinasehati bapaknya. Bapaknya curhat ke bunda, "Iye, sayang sih sayang... Tapi kan najis...." Bunda senyum ajah. "Gak papa, kok! Umar kan belum mumayyiz. Jadi gak bakalan paham kalo anjing tuh haram.... Justru bagus kok dia penyayang binatang.." ^_^

Miss u everytime, boy!

Kesayangan Semua Orang

Umar adalah bintang bagi bunda. Tapi ternyata Umar juga bintang bagi siapapun! Terutama dalam keluarga besar bunda maupun bapak, Umar selalu menjadi pusat perhatian.

Mulai dari yang minta menginap, minta jalan2, atau sekedar rebutan gendong. Aih, padahal Umar udah bisa lari! Mana betah digendong? Kecuali manjanya kumat, ya Nak? Hehehehe...

Umar adalah cucu termuda di keluarga besar bunda dan bapak (saat ini). Makanya jadi kesayangan. Tetapi Umar sudah punya keponakan 2 orang!!! Alias, bunda dan bapak sudah punya cucu 2 orang! Karena Aa Anjar dan teh Ote yang menjadi kakak sepupu Umar telah mempunyai Zahid dan Zahra. Beuh... Makanya sejak ada Zahid dan Zahra, Umar rada 'tersisih'... Hihihi... Gak ding, tetep bersinar kok!

Umar tetap menjadi kesayangan bunda dan bapak, juga teteh Inun. Betul kan?

Sukses!

Akhirnya, bujuk rayu bin gombal binti norak bunda berhasilll... Hehehehe...

Selama ini, Umar tuh kalo diminta pup *sorry* di kamar mandi pasti ogah. Umar lebih "nyaman" mojok dan konsen tanpa gangguan. Kan sebel... Sampe gregetan kalo udah bujuk2 Umar agar mau pup *ups* di kamar mandi. Kalo pepsi (BAK) sih udah oke. Meski kadang masih suka bablas juga... Pupnya ini lho...

Hari Sabtu tanggal 26 April bunda bujuk2 Umar agar mau pup... Gak bisa juga... Akhirnya karena bunda kudu ke warnet menyelesaikan tugas dari FLP, ya udah bunda tinggal dulu. Ternyata bapaknya dikerjain! "Pak, Mbang mau e'ek. Pup di sono!" (Ini cerita bapaknya) Ternyata gak juga tuh! Umar cuman mau ngeliat air mengalir dari kran doang... Halah!

Hari Ahad 27 April (milad Depok nih!) setelah membujuk2 Umar, menyemangati Umar... Watu bunda lihat raut wajah Uamr seperti mau menyelesaikan hajat besarnya ituh, buru2 bunda ajak ke kamar mandi... 1....2....3.....

Umar langsung bilang, "Bun, mana e'eknya?Kok ilang?" Bunda mah asli ngakak! Kemudian bunda tepuk tangan karena akhirnya Umar bisa juga pup *sowwwwyyy* di kamar mandi...

----ini postingan penting gak sih???----

Sekarang Umar maunya apa2 serba sendiri. Mau belajar mandiri. Mandi sendiri, pakai celana sendiri, makan sendiri, main sendiri, baca buku sendiri... Bundanya gak lakuuuu....

Kecuali sekali waktu: mau tidur! Ha!

Good boy!

Makan Sendiri Euy

Umar mulai menunjukkan kemandiriannya. Setiap waktu makan tiba, ia menggelar koran bekas untuk alasnya makan dan segera berteriak (seperti pengujung restoran..xixixix) "Bundaaaa, mau makan!"

Begitu makanan tersedia di hadapannya, dia bilang, "Ma acih, bunda. Amin!" Hehehehe... Maksud dia mau baca doa sebelum makan, tapi cuman aminnya doang yang keucap. Bunyi doanya? Umar nyuruh bunda yang doa. Yeeee....

Dari pegang sendok terbalik, makanan jatuh terus, hingga berceceran di mana2... Kini perlahan Umar mulai bisa mengendalikan sendoknya. Mulai banyak yang masuk ke mulutnya dengan sukses. Dan dia bilang, "Pintey kan bun?" Oke deh, pinteyyyy....

Kalau mulai kenyang, aksi joroknya dimulai juga. Nasi diremes2, lauk dibuangin, dan pukul2 sendok ke piring. Oke, waktunya bunda bertindak, "Mari kita cuci tangan, Nak! Acara makan selesai. Minum putih ya?" "Oke, bunda!"

Selesai makan, Umar kembali main bembem atau temani bunda bebenah... ATau rewel minta tidur! Wadawwww...

Makan pakai apa, Nak? "Cayuy!" Oke, anak pintar doyan makan sayur yaaaa....

Sekolahnya Umar

Beberapa teman bunda dan juga tetangga mulai bertanya (dan semuanya seragam alias kompakan), "Umar udah mulai sekolah blum?" atau "Umar pra-tk di mana?"

Bunda jawab dengan santai, "Umar gak bakalan pra-tk, tk, esde, es em pe, atau es em u." HEEEEEHHHH????

Mungkin banyak orang yang belum tau kalo Umar adalah homeschooler. Alias belajarnya gak di gedung sekolah. Eits, jangan salah. Meski judulnya homeschooling, bukan berarti Umar sekolahnya di rumah ajah. Di KRL, di Margo, di Gramedia, di terminal bus, di rumah nenek, bahkan di danau UI bisa jadi tempat belajar Umar.

Gurunya? Tukang somay, supir angkot, kakak Fani dan kakak Mey (tetangga yang sayang banget sama Umar), tukang cukur langganan bapak, om Ajat (tukang stempel), dan siapapun.

Waktunya? Anytime! Jadi Umar gak perlu takut kesiangan. Juga gak takut kemalaman. Hehehehe... Sampai saat ini sih Umar masih belajar untuk menyesuaikan dirinya, apa yang dia mau pelajari. Ke depannya, akan lebih terarah, insya Allah. Ada semacam porto folionya. Biar bisa ikutan ujian persamaan (syukur2 bisa ikutan ujian Cambridge seperti Kak Da Hye.)

Kalau bunda dan bapak ada rejeki, maunya sih ikutan semisal KerLip atau Berkemas, biar Umar lebih bebas lagi. Sekarang ini, modelnya Kak Yudhis dan Kak Thifa yang bunda pilih. Personal ajah. Belum nemu waktu yang cocok. ^_^

Do'akan semua berjalan lancar yaaaa...

Oat, Bun!

Eits, Oat itu bukan yang berarti gandum, tetapi Shalat. Itu maksudnya Umar ^_^

Setiap adzan berkumandang, Umar pasti deh, "sssttt... adan tuh! oat, yuk bunda? Ayo wudu!" sambil seret2 baju bunda. Setelah itu, dia langsung mengambil sarung bapak dan minta dipakaikan. Dia gak mau pakai yang lain, mesti sarung bapak meski kegedean. Heheheheh...

Berdiri sambil takbiratul ihram udah oke, kemudia ruku' sambil lirik2 bunda, setelah itu sujud dengan pose tiarap! *ngakak* haduh, Umar... Selesai shalat, ikutan baca do'a untuk orang tua dan dengan lantang menjawab, "Amin!" dan salam dengan takzim. Subhanallah! ;-)

Senang rasanya kalau Umar semangat untuk belajar shalat. Kalau bapak mau shalat di masjid, Umar langsung nangis minta ikut. Bukannya gak mau ngasih ya, Nak... Tapi tunggu kamu sekitar 3 tahun deh! Soalnya kamu masih demen ngacir2, yang ada ntar bapak bukan khusyuk shalat, tapi khusyuk ngawasin kamu takut ilang atau ketabrak mobil lewat! Na'udzubillah! Jangan sampe ya, Nak?

Sampaikan salam bunda pada malaikat penjagamu, agar senantiasa berkah hidupmu, Mujahid!

"Om Adie..."


Pintu pagar dibuka dengan tergesa, seorang cowok tinggi berkulit gelap masuk dengan senyum nakalnya. "Oy, Umar!" sapanya ringan setelah mengucapkan salam. Umar langsung bangun dari tempat tidur dan berlari mendekati cowok itu. "Om Adie," panggilnya manja. Si Om Adie terkekeh dan memeluk Umar erat.

Om Adie, adik bunda semata wayang, disambut gembira oleh ponakannya yang petakilan. Hari Ahad, om Adie datang untuk ikutan pemilu. Coblos siapa hayo? Tebak ajah, seorang ikhwan macemnya om Adie bakalan milih nomer berapa? Kalo bunda sih.. Hehehehehe... milih bapaknya Umar ajah *kabur*

Seharian om Adie digerecokin Umar. Si Om sampe kewalahan. Digelendotin, diinterupsi, dibawelin, sampe disuruh2... Walaaaahhhh.... Begitu tuh tingkah Umar kalo si Om udah dateng. Kangennya luar biasa.

si Om, yang hobi banget majang karakter Snoopy, pergi ke Indo**** membelikan Umar susu UHT FF rasa stroberi yang langsung dihabiskan dalam waktu kurang dari 5 menit. Haus, Mar? Sebelumnya ditanyain, "Om Adie mau ke mana?" Si Om malah cengar cengir.

Malam hari, seharusnya Umar sudah tidur. Tapi demi melihat om Adie yangmasih melek, Umar rela ikutan melek meski matanya udah merah kek drakula! Lama2 sih gak tahan juga, leyep2 dan.....telerrrrr...

Hari ini, si om belum balik ke kostan, jadi Umar bisa puas main lagi sama om...

Hm, senangnya bila melihat 2 orang tercinta bunda bermain... (3 ding, ama bapaknya Umar..)

Kewalahan!!!!

Mumpung dunia blogger lagi sepi, bunda buka dulu warungnya Umar untuk umum.. Hehehehe...

Akhir2 ini Umar mudah sakit, mungkin karena perubahan cuaca. Minggu lalu pun Umar sempat bertingkah aneh dengan tidak mau memeluk dan mencium bunda. Bahkan senyumpun tak mau! Haduh, bunda sedih banget deeeehhh... Ada apa sih, Nak?

Tak apalah, yang penting sejak semalam Umar dah mau peluk bunda lagi ya, Nak?

Pas timbang di posyandu, Umar mengalami kenaikan berat badan meski hanya sekilo.Doh, cuman sekilo??? Ya sih, abis sakit niyyyy... Dari berat badan 13 kilo bulan Februari, turun jadi 11 kilo bulan Maret, dan bulan ini naik jadi 12 kilo... Lumayan...

Semakin hari Umar semakin bawel dan lincah. Bener2 kewalahan deh! Jangankan orang lain, orangtuanya ajah kadang suka keder ngadepin Umar. Ada yang bilang Umar hiperaktif. Wadaw, kalo Umar hiperaktif, berarti ada masalah dengan saraf otaknya... Jangan sampe deeehh... Bunda nangis bombay neh....

Sempat terpikir jangan2 Umar kena ADHD (Attention-Deficit/Hyperactivity Disorder ) karena terlalu aktifnya Umar. Bahkan untuk duduk manis hanya 2 menitpun gak bisa. Bunda sampe ngubek2 mister gugel buat cari info seputar ADHD ini. Info Ini membuat bunda jadi semakin bertanya2... Terlalu pintar atau memang kena sih? Bunda gak tau dan bunda masih tetap berharap Umar itu masih dalam taraf normal. Bunda baca di majalah Ayahbunda (edisi kapan, lupa) tentang si hiperaktif... Sampe saat ini sih, Umar termasuk anak yang normal (setelah bunda ceklis semua tanda2nya).

Umar sebenernya gak bisa dilepas sendirian. Bahkan, terpaksa bunda dan bapak 'mengurung' Umar kalau main di teras rumah karena jika keluar takut terjadi sesuatu. Ke kiri, jalan raya. Ke kanan, danau. serem kan? Udah gitu, bunda sangat khawatir Umar akan menyakiti anak yang lain. Memang sih setiap bunda temani Umar bermain, tidak pernah Umar kasar. Bahkan kadang kalau Umar dikasarin, malah diem. Gak ngelawan. Namun beberapa minggu belakangan, Umar kadang protes dan marah jika dikurung terus. Duh, maaf ya, Nak? Ilmu bunda belum banyak untuk mendidikmu, jadi kadang suka bingung.

Setelah bunda cek bagian Multiple Intelligence, Umar sepertinya cocok di bagian Cerdas Kinestetik atau Bodily-Kinesthetic intelligence dan Cerdas Gambar atau Spatial intelligence . Nah, bunda jadi mikir lagi, berarti kan Umar masih normal? Wong gak bisa diemnya itu tetep fokus kok! Tapi tetep, bunda dan bapak kadang masih kewalahan...

Buat teman2, maafkan Umar ya, jika sempat menyakiti teman2 kalau kita bermain. Terima kasih atas cinta dan perhatian kalian.

Oh ya, waktu kopdar di rumah tante Evie, Umar suka banget deh main lagi sama kak Ala dan kak Ema (maksudnya Selma). Terimakasih yaaaaa...

Asyiiikkkk..... Bunda dan bapak ajak Umar lagi ke rumah Kak Sheila... Tapi pagi2, euy! Umar masih teler berat, diajak naik taksi menuju rumah Kak Ala. Beuh...

Sampe rumah Kak Ala, ternyata semua belum pada mandi! Waks, sama dong sama Umar! Hihihihihi... Umar main2 deh sama kak Selma. Trus 7.45 WIB Umar mandi dulu deh.. Syegerrrr... Trus sarapan pake bakso dan teriyaki. Syedeeeppp....

Trus 3x minum susu dan lari2... Capek tapi senang. Umar juga main2 sama temen2 baru... Eh, Umar juga sempat pura2 karaokean lho... Belagu ya? Hihihihihi...

Setelah minum susu untuk yang ke empat kalinya, Umar minta bobo deeeehhh....

Kopdarnya bunda kali ini seru sekali!!! Soalnya bapak demo bikin roti di sana. Waaaaaa...enak banget lho rotinya... Ayo... Beli... Beli.... Pesen.. Pesen.... Tanya deh sama Kak Ala dan tante Evie yang ngiler2 gak jelas gituh... Malah kak Ala rela berdiri deket2 bapak demi melihat prosesnya secara lengkap!

Trus tante Novee yang langsung melahap hasil panggangan roti pertama.. Weleh... Gak diet kan tanteeee????

Keknya kurang puas kalo ke rumah kak Ala gak lempar batu ke kolam ikan koi milik om Donny. Biar bunda dan bapak udah larang2, Umar cuek ajah lempar2.. Hasilnya? Menurut laporan tante Evie, ada lagi tuh kepala ikan koi yang benjol... Hihihihi.... Maaf yaaaaa....

Foto2 lengkap seperti biasa silakan lihat blognya tante Evie...

Demi Umar

Bunda akan berbuat apa saja...

Bunda akan berjuang demi masa depan Umar...

Maafkan bunda bila belum maksimal menjagamu...

Maafkan bunda bila selama ini ceroboh...

Engkaulah amanah terindah dari Allah, Mujahid!

Tatapan, senyum, dan pelukanmu adalah kekuatan terbesar untuk bunda...

Umar, maafkan bila dalam beberapa waktu ke depan, engkau akan lebih sering melihat bunda menangis... Namun insya Allah untuk sementara... Demi masa depanmu, Nak!

Jika semua sudah dapat kita lalui, insya Allah bunda akan memberikan sesuatu yang indah untukmu... Sebagai tanda terima kasih bunda atas cinta murnimu...

Umar, bunda sayang kamu!

Bunda, Deket-deket...

Kalau mau tidur, Umar selalu berteriak dengan manja,"Bundaaaaa... Cini deket-deket Mbang. Cebelah cini, Bun. Bobo yu? Kipas-kipas ya, bun?" Lalu memeluk bunda dengan erat dan tak lama kemudian, Umar pergi ke pulau impian... Hehehehehe...

Kalau sudah bangun, Umar mencari bunda sambil ngucek-ngucek mata dan ketika sudah menemukan bunda, dia langsung ngelendotan manja, "Bunda, gendong!" Aih.... Serasa deh kayak bunda mau kemana ajah....

Love you, boy!

Bawel Bener

Bapaknya bawel, bundanya bawel... Pantes kalo Umar jadinya super duper bawel!

Semua diocehin, semua diceritain, semua dilaporin. Kalau bunda dan bapak lagi ngobrol, Umar gak mau kalah. Ikutan ngomong dan suaranya paling kenceng! Berisik dah! Hehehehehe...

"Bunda! Bundaaaaaa!!!" Atau "Bapak! Paaaakkk!!!" kalau manggil sampe2 ortunya pusing. Waduh, cari perhatiannya bener2 dah! *bunda tepok2 jidat*

Kadang Umar suka maksa salah satu orang tuanya berhenti ngomong demi dengerin dia. Dan itu keseringan bunda. Ya udah, "Iya sayang? Ada apa?" sambil peluk Umar. Nah, mulai deh dia bawel. Bunda ketawa ajah.

Semangat belajar Umar itu lho yang bikin bunda bangga. Mau tau segala macem. "Nih apaan?" "Tuh apaan?" "Bunda! Apaan nih?" tapi nanyanya maksa! Hehehehe...

Teruslah bertanya, Nak! Asahlah otakmu untuk kritis. Kamu belajar, bunda juga belajar...

Pinteyyyy

Sekarang, kalo Umar berhasil melakukan suatu usaha, dia selalu bilang sendiri: "bun, pinteyyy..." yang artinya, dia seneng banget udah berprestasi atau disiplinnya dijalankan.

Misal, bunda lagi mau masak nih. Pas berantakan dong sampah sayurnya? Umar dengan sigap merapihkan sampahnya, dikumpulin di plastik, dan dibuang ke tempat sampah. Trus laporan kek di atas itu. Haduh, terharu deh...

Kalo makannya habis, juga bilang "pinteyyy".... Kalo bantuin bunda bebenah, dia juga sigap. Duh, Umar bener2 makin pintar!

Umar juga makin bawel. Ada ajah yang diceritain kalau bunda pulang kerja. Udah gitu, bunda pasti digelendotin sampe kewalahan! Kangen ya ditinggal 12 jam?

Oh ya, firasat Umar kok selalu tepat ya? Misalnya, "Bun, ujan nih.. Ujan.." Padahal belum.. Eh, lima menit kemudian beneran ujan gede! Satu lagi, bunda udah cek di e-banking kalo gaji belum keluar, tapi bapaknya telepon,"Tuh, anak kamu ngotot katanya ongkos (sebutan Umar buat uang/gaji) udah keluar. Dia sampe pukul2 saya tuh! Dia bilang, 'Pak, epon bunda. Epon! Ongkos dah ada!' Saya jadi keder. Emang bener?" Bunda langsung cek di e-banking, eh..iya.. Udah...

Waduh, Umar.. Umar...

Boneka dari Kak Sheila

Dapet kado spesial dari kak Sheila, katanya biar Umar cepat sembuh. Waaaaaaa.... Terima kasih ya kak! Umar senang sekali!

Beneran deh, dapet kado dari kakak, Umar sekarang udah lebih baik. Udah mendingan. Batuknya udah jarang, udah gak demam, pileknya udah jarang juga. Tidur juga udah gak gelisah. Pokoknya, Umar siap beredar lagi deh! Hehehehehe...

Tapi sekarang malah bundaku yang sakit. Demam, batuk, pilek. Tapi bukan ketularan Umar, kata bunda, ketularan temen kantornya. Ih, sedih deh...

Oke deh, Umar gak mau lepar ke siapa2 lagi ah. Ini mau Umar simpen sendiri. Hehehe...

PS: Umar baru cukur rambut lagi neh tanggal 15 Maret kemaren, abis udah gondrong. Hehehehe... Tapi... (maaf ya gak ada fotonya) kok kalo diperhatiin... Umar mirip sama... Dia ya? Beneran deh! Mirip banget! Aduh, bunda Prim, aku gak tau bener apa gak? Soalnya bundaku bilangnya gituh... Bunda Prim penasaran kan? Bundaku sampe geleng2 kepala saking takjubnya (dan langsung tepok2 jidat sendiri waktu selesai cukur).

Gak jelas juga neh...

Menghibur Diri

Umar sakit, bunda sedih nih... Jadi buat ngilangin sedih, bunda pajang foto2 Umar ajah yang terbaru ya?

Kiri: Umar bengong lagi main deket mobil tante Evie.
Kanan: Umar lagi asyik main di teras belakang rumah tante Evie. Lempar2 batu. Berantakan deeehhh... Kalo kata tante Evie, pornoaksi! Hehehehe.. Soalnya begitu dateng ke rumah tante Evie, Umar langsung buka baju dan celana pendek, tinggal singlet dan CD. Wakakakakaka...


Foto sebelah ini, Umar lagi main di kamar kak Selma. Penampakan kak Sheila gak ada ya? Serunya, ternyata kak Selma punya hobi yang sama dengan Umar! Jadi, gak masyalah ninggalin Umar main dengan kak Selma. Hehehehehe..




Missing your smile, boy!!! Get well soon!

Umar Sakit

Ya Allah... Sembuhkanlah Mujahid Kecilku...
Kembalikan senyum manisnya...
Sehatkan kembali agar kami dapat kembali menikmati tawa riangnya...

===

Umar sejak Senin tanggal 10 Maret sedang disayang Allah melalui sakit batuk dan demam. Syukurnya, Umar masih mau makan banyak dan minum banyak, sehingga tidak memperparah keadaan. Sudah minum susu UHT dan juga Yakult. Hari ini rencananya bapak akan beli jahe+kunyit+kencur untuk dibuatkan minuman jamu kesukaan Umar. Itu adalah resep alami warisan eyang kakungnya Umar. Alhamdulillah, tengah malam tadi Umar memuntahkan banyak lendir, sehingga batuknya tidak lagi "batuk bangkong".

Subuh tadi, Umar bangung dan minta minum susu UHTnya. Kemudian mengantar bunda pergi kerja sampai teras ya?

Syafakallah ya Mujahid!

===
APDET
Tanggal 11 Maret: Umar muntah super heboh. Kalo kata orang awam sih, angin yang terjebak di dalam tubuh Umar keluar tuh! Ya alhamdulillah. Udah gitu lendirnya juga keluar. Makannya banyak, tapi yang keluar juga banyak. Ogah minum air putih, tapi minum susu cairnya kuat sekali..... ^_^ Suaranya masih agak seksi...Hehehehe...

Tanggal 12 Maret: Bunda baru naik bus (pergi kerja) sampe LA, eh, bapak nelepon kalo Umar nyariin bunda. Lhoooo... Katanya bunda diijinin kerja? Ya udah, bunda kerja 1/2 hari ajah deh! Tapi sebelum itu, bunda ada janji dulu sama tante Evie. Tuh kan, pulang janjian, Umar dititipin oleh-oleh deh. Biasa... roti favorit Umar ^_^ Bunda ke Pasar Kemiri dulu beli cadangan jahe+kencur+kunyit. Umar masih demam. Tapi nafsu makan tetap terjaga. Mandi sore pakai air hangat sama bunda. Mandi? Iya, mandi air hangat justru termasuk terapi kompres seluruh badan lho... Tengah malam Umar gak bisa tidur. Maunya digendong sambil nangis minta duduk di atas. ATAS? Atas mana sih de??? *bunda bingung*

Tanggal 13 Maret: Jadwal Umar ke Posyandu neh buat timbang BB...Kalo sakit gini, Umar biasanya jadi enteng... :-( Dan ternyata bener! Bulan lalu BB Umar 12,5kg, masa tadi turun jadi 11 kg????Huaaaaaaaaa.... Trus kata bapak, Umar masih memuntahkan lendir2nya. Makanya Umar lagi puasa gorengan neh....Demamnya udah turun tingkat jadi anget2 biasa. Alhamdulillah deh!

Tanggal 14 Maret: Tadi malam Umar hanya bangun sebentar, muntah, lalu bobo lagi. Akhirnya bisa bobo juga. Meski masih kadang terganggu sama batuknya sendiri, tapi Umar gak bangun. Semoga bener2 menjelang sembuh ya, nak?

Ngobrol Bareng Bunda

Paling asyik kalo udah ngerjain bunda. Hehehe... Aku suka banget minta ambilin buku bembem, tapi begitu udah diambilin, eeeehhh... aku dengan cueknya malah beralih ke binda (baca: sepeda) ku ajah. Kesel gak sih, bunda? Gak tuh, yang ada bingung!

Sekarang tuh aku kalo berdebat sama bunda, paling doyan bilang, "Gak dong!" Ye, padahal sih sebenernya aku mau... Biasalah, ngerjain bunda tuh paling asyik!

Aku paling mudah bobo kalo ditimang bapak, tapi kalo ditimang bunda, yang ada aku malah ngeledekin bunda. Hehehehe... Yang ada gak bobo2... Tapi aku juga suka gak tega gangguin bunda. Akhirnya aku ngobrol sama bunda, dan bobo deh...

Hari Ahad kemaren, bapak dan bunda jama'ah shalat Maghrib, aku ikut di samping bapak. Yaa.. Belajarlah! Kan aku juga mau ikutan ke masjid kalo udah gedean dikit.

Sekarang nih, kalo aku lagi nungguin bunda pulang kerja, aku suka baca2 buku sama bapak. Begitu bunda pulang, kau langsung laporan kegiatan hari ini ke bunda. Kesannya seperti sekretaris pribadi bunda. Ngoceh melulu! Heran deh aku! Bunda tuh capeknya super, tapi kok tetep mau sih dengerin ocehanku, yang kadang gak jelas arahnya? DUh, aku sayang bunda deh! Muach!

Eh, Rabu siang, Tante Rhie ke kantor bunda lho... Tau2 dateng bawain Cupcake-nya tante 'Encheff' Widya seperti penampakan di bawah ini!!!

Enak banget lho!!! Umar makan 3 yang warna, bapak makan 3 yang coklat... Bunda gak dibagi! Hehehe...

Kemudian, mulai sekarang, gak ada yang bisa bohong sama bunda! Semuanya akan Umar ceritakan sama bunda! Gak boleh ngajarin Umar bohong!

Umar sudah pintar curhat dan 'ngadu' sama bunda, jadi gak bisa lagi ya bohong2 sama bundaku!

Pengalaman: bapak nitipin aku sama tante sebelah rumah. Pulang2 ternyata bunda udah pulang juga dari kantor. Bunda tanya, "Umar udah makan?" sambil lihat perut Umar yang masih kempes.

"Udah," jawab Umar polos.

"Sama apa?"

"Uit. Ama ayam." (terjemahan: biskuit dan ayam)

"Pake nasi gak, sayang?"

"Gak."

................ Bunda pusing! Umar lihat bunda terdiam dan menghela nafas. Bunda berpikir, "Katanya tuh orang udah dikasih makan?"

Dan terbukti lagi, Umar makan nasi sama bunda dengan lahapnya!!!

Jadi, gak bisa bohong dan gak boleh ngajarin Umar bohong yaaa???? Umar kan suka curhat kejadian seharian ditinggal bunda kalo menjelang bobo... Jadi bukan bunda yang dongeng, tapi Umar yang cerita sampe kita berdua ketiduran....

Maenan Dari Tante Novee


Alhamdulillah, Tante Novee cinta san sayang sama Umar... Makasih ya tante...Muach!!!Muach... Umar dapet maenan lucu dan bener deh tante, itu mah maenan yang biasa Umar acak2 di rumah... Hehehehe...

Tanda cinta dari tante akan aku teruskan pada:
1.Dede Ki'
2.Za'
3.Abale
4.Azra Cantik
5.Kak Ashira, Kak Asyah, Kak Bima
6.Kak Thifa
7.Kak Yudhis dan Kak Tata
8.Azka Rais
9.Cumiladut
10.Fia Manis

Horeee... Gimana? Seru kan kita punya mainan yang sama? Siapa ya yang belum kebagian? Aduh, Umar gak hafal semua nih.... Ntar aku bilang bundaku dulu, siapa yang kelewat absennya? Mungkin teman2 bisa lempar tag ini pada teman kita yang belum kebagian???

Sun sayang selalu!!!

SURAT YANG INDAH

Mama Tersayang,
Saat ini aku ada di surga, duduk di pangkuan Tuhan.
Tuhan sangatlah mengasihiku dan Ia turut menangis bersamaku.
Ia menangisi hatiku yang telah dihancurkan.
Sebelumnya aku amat diinginkan untuk menjadi seorang gadis kecil.
Aku tak begitu mengerti tentang apa yang telah terjadi.
Aku dulu begitu senang saat aku mulai menyadari keberadaanku.
Aku ada di dalam tempat yang gelap namun nyaman.
Kupandangi jari tangan dan kakiku.
Alangkah cantik diriku dalam masa perkembanganku,
walaupun belum dekat masanya sampai tibanya saat aku telah siap
meninggalkan lingkunganku itu.

Aku habiskan sebagian besar waktuku dengan tidur atau pun berfikir.
Bahkan pada hari-hari terawal hidupku, aku merasakan hubungan istimewa
antara aku dan Mama.
Kadang aku mendengar Mama menangis.
Kadang-kadang Mama berteriak atau menjerit, lalu menangis.
Kudengar Papa balik berteriak, aku merasa sedih dan berharap bahwa
Mama akan segera pulih.
Aku berfikir, kenapa kiranya Mama sering menangis.
Pernah hampir seharian Mama menangis.
Aku turut sedih.
Tak dapat kubayangkan kenapa Mama sesedih itu.
Pada hari yang sama, sesuatu yang mengerikan terjadi.
Monster
yang amat mengerikan memasuki tempat yang hangat dan
menyenangkan tempat aku berada.
Aku amat takut dan mulai berteriak, namun tak sekalipun
engkau mencoba menolongku.
Mungkin engkau tak pernah mendengarku.
Monster itu dekat dan lebih dekat lagi, sedang aku
berteriak dan berteriak lagi, "Mama, Mama ... tolonglah aku;
Mama, tolong aku".
Lengkaplah teror yang kualami.
Aku berteriak dan berteriak hingga kupikir aku tak mampu lagi melakukannya.
Lalu monster itu mengoyakkan lenganku.
Amat sakit rasanya, nyerinya tak dapat kuterangkan.
Teror itu tak berhenti.
Oh,betapa aku memohon kepadanya untuk berhenti.
Aku berteriak ngeri saat monster itu mengoyak lepas tungkaiku.
Walaupun aku telah mengalami teror seperti itu, aku
masih sekarat.
Kutahu aku takkan pernah memandang wajah Mama, atau mendengar
Mama berkata kepadaku betapa Mama menyayangiku.
Aku ingin melenyapkan semua air mata Mama.
Kubuat banyak rencana untuk membuat Mama bahagia.
Aku tak bisa; seluruh mimpiku telah buyar.
Walau aku berada dalam nyeri dan kengerian yang hebat, di atas semuanya
aku merasakan nyerinya hatiku yang hancur.
Aku tak mengharapkan sesuatu selain menjadi anak Mama.
Tak ada gunanya lagi kini, aku telah mengalami kematian yang menyakitkan.
Aku hanya dapat membayangkan hal-hal buruk yang telah mereka buat
terhadap diri Mama.
Aku ingin memberitahu Mama sebelum aku pergi bahwa
aku mencintai Mama, namun aku tak tahu kata-kata apa yang Mama dapat mengerti.
Dan segera sesudahnya, aku tak lagi memiliki nafas untuk mengucapkannya;
aku mati.
Aku merasakan kebangkitan diriku.
Aku dihantar oleh malaikat memasuki tempat besar yang indah.
Aku masih menangis, namun sakit fisik kini telah lenyap.
Malaikat itu membawaku kepada Tuhan, lalu meletakkanku di pangkuanNya.
Ia berkata bahwa Ia mencintaiku, dan bahwa Ia adalah Tuhan.
Maka aku gembira.
Aku menanyakan apakah kiranya yang telah membunuhku.
Ia menjawab, "Aborsi. Aku menyesal, anakKu;
sebabAku tahu bagaimana rasanya."
Aku tak tahu apa itu aborsi; kupikir itu adalah nama dari monster tadi.

Aku menulis untuk mengatakan aku mencintai Mama dan untuk
memberitahu Mama betapa inginnya aku menjadi gadis kecil Mama.
Aku telah berjuang keras untuk hidup.
Aku ingin hidup. Aku punya kemauan itu,
tapi aku tak sanggup; monster itu terlampau kuat.
Monster
itu telah menyedot lepas lengan dan tungkaiku, kemudian seluruh diriku.
Tak mungkin untuk hidup.
Aku ingin Mama tahu bahwa aku telah berjuang
untuk tetap tinggal bersama Mama.
Aku tak ingin mati.
Mama, tolong awasi pula si monster aborsi.
Mama, aku sayang Mama.
Dan aku juga tak suka Mama mengalami nyeri seperti yang telah kualami.
Tolong hati-hati.

Dengan Cinta,
Bayi Perempuanmu
====
dari tempat tante Deazy neh!
===
Catatan bunda:
Umar calon mujahid bunda tersayang, sebelum engkau lahir, bunda pernah mengalami aborsi, Nak. Sungguh, bukan kemauan bunda untuk 'menghilangkan' nyawa calon kakakmu itu. Bunda mengalami "abortus incomplete". Demi bunda, agar bunda dapat hamil kembali. Terbukti kan, engkau tumbuh sehat?

Meski memang, ketika hamil engkau, pada bulan ke-5, bunda sempat mengalami kecelakaan. Engkau nyaris terlahir prematur, atau bahkan harus diaborsi. Bunda sungguh menjerit tidak rela dan sempat menyalahkan Allah untuk hal ini. Tetapi bapak segera membawa bunda utnuk mendapat pertolongan pertama. Alhamdulillah, bunda dan engkau tertolong. Padahal, kakimu sudah ada di jalan lahir, lho... Bunda juga diberi obat penguat agar engkau bisa bertahan hingga waktunya tiba untuk lahir...

Umar, bunda mencintaimu... Dan juga calon kakakmu yang hanya bisa bunda lihat wujudnya ketika berusia 8 minggu. Kecil sekali... Tetapi ternyata Allah memang lebih sayang padanya, sehingga kita tak pernah bisa bertemu dengannnya.

Umar, bunda terlalu sayang padamu, Nak.. Bunda akan sekuat tenaga semampu bunda untuk menjagamu dan mendidikmu menjadi calon pasukan Imam Mahdi. Insya Allah!

Jungle Jump

Horeeeee... Malam Minggu tanggal 23 Februari 2008, aku main ke Jungle Jump, di lantai 2 Margo City Depok. Seru! Tapi gak ada mobil2an kecuali yang bentuk singa, itupun kecil buat ukuranku! Trus ada mobil2an truk pengangkut pasir.... Membosankan! Selebihnya? Yang keasyikan main malah bunda... Aneh deh bunda!

Bunda gak mau rugi, soalnya bermain sejam di Jungle Jump itu 20 ribu kalo Senin-Jumat, sementara per 2jam 35 ribu. Kalau Sabtu-Ahad 25 ribu, per 2jam 45ribu. Tambahan 1/2 jam 10ribu hari biasa, 15 ribu wiken. Mahal tapi puas!

Begitu sudah mulai asyik bermain, eh, waktuku sudah habis. Aku menjerit kesal. "Bawa bembemnya, bundaaa... Bawaaaa..." Bunda yang bingung!

Akhirnya bunda ajak aku liat2 ikan di aquarium di Electronic City. Duh, bunda! Haus neh... TRus bunda beliin aku susu Ultra coklat kesukaanku. Enak!

Capek, bobo ah di troli...
Ma kasih ya bundaaaaa... Wiken yang menyenangkan!

Tukang Roti Baru

Hehehehe... Umar sekarang punya hobi baru neh! Belajar jadi tukang roti! Senang sekali.

Karena sering melihat bagaimana bapak dan bunda jika sedang berjualan, Umar jadi ikutan deh praktek di rumah. Sambil bawa-bawa keranjang kecil, Umar jalan2,"Oti... Oti... Ayo, bunda... Oti.. Nak nih... Ada ukat, ada eju, ada muka, ada kacang... Nak, bunda! Panas nih!" (terjemahan:"roti..roti... ayo, bunda.... roti... enak nih... ada coklat, ada keju, ada mocca, ada kacang... enak, bunda... panas nih!")

Duh, kok anak bunda semakin pintar ya? Udah gitu, maksa2 bunda buat "kunyah" rotinya di depan dia langsung... Aih... Begitu ditanya harganya berapa, Umar jawab,"iga ibu!" alias "tiga ribu". Wah, pintar!

Kadang, Uamr juga "jualan" donat... Heheeee..

Ayo, siapa mau beliiiiiii....

Gaji Papa Berapa?

Ini sih terusan imel dah lama ke inbox bunda. Gak ada salahnya ditulis ulang di sini,
sebagai bahan renungan bunda yang udah ninggalin Umar 5 hari dalam seminggu.
===

Seperti biasa Andrew, Kepala Cabang di sebuah perusahaan swasta terkemuka
di Jakarta,tiba di rumahnya pada pukul 9 malam. Tidak seperti biasanya,Sarah,
putra pertamanya yang baru duduk di kelas tiga SD membukakan pintu untuknya.
Nampaknya ia sudah menunggu cukup lama.

"Kok, belum tidur ?" sapa Andrew sambil mencium anaknya.

Biasanya Sarah memang sudah lelap ketika ia pulang dan baru terjaga ketika ia
akan berangkat ke kantor pagi hari. Sambil membuntuti sang Papa menuju ruang
keluarga, Sarah menjawab, "Aku nunggu Papa pulang. Sebab aku mau tanya berapa
sih gaji Papa ?"

"Lho tumben, kok nanya gaji Papa ? Mau minta uang lagi, ya ?"

"Ah, enggak. Pengen tahu aja" ucap Sarah singkat.

"Oke. Kamu boleh hitung sendiri. Setiap hari Papa bekerja sekitar 10 jam
dan dibayar Rp. 400.000,-. Setiap bulan rata-rata dihitung 22 hari kerja.
Sabtu dan Minggu libur,kadang Sabtu Papa masih lembur. Jadi, gaji Papa
dalam satu bulan berapa, hayo ?"

Sarah berlari mengambil kertas dan pensilnya dari meja belajar sementara
Papanya melepas sepatu dan menyalakan televisi. Ketika Andrew beranjak
menuju kamar untuk berganti pakaian, Sarah berlari mengikutinya.
"Kalo satu hari Papa dibayar Rp. 400.000,- untuk 10 jam, berarti satu jam
Papa digaji Rp. 40.000,- dong" katanya.

"Wah, pinter kamu. Sudah, sekarang cuci kaki, tidur" perintah Andrew

Tetapi Sarah tidak beranjak. Sambil menyaksikan Papanya berganti pakaian,
Sarah kembali bertanya, "Papa, aku boleh pinjam uang Rp. 5.000,- enggak?"

"Sudah, nggak usah macam-macam lagi. Buat apa minta uang
malam-malam begini ? Papa capek. Dan mau mandi dulu. Tidurlah".

"Tapi Papa..."

Kesabaran Andrew pun habis. "Papa bilang tidur !" hardiknya mengejutkan Sarah.
Anak kecil itu pun berbalik menuju kamarnya.
Usai mandi, Andrew nampak menyesali hardiknya. Ia pun menengok Sarah di kamar
tidurnya. Anak kesayangannya itu belum tidur. Sarah didapati sedang terisak-isak
pelan sambil memegang uang Rp. 15.000,- di tangannya.

Sambil berbaring dan mengelus kepala bocah kecil itu, Andrew berkata,
"Maafkan Papa, Nak, Papa sayang sama Sarah. Tapi buat apa sih minta uang
malam-malam begini ? Kalau mau beli mainan, besok kan bisa. Jangankan
Rp.5.000,- lebih dari itu pun Papa kasih" jawab Andrew

"Papa, aku enggak minta uang. Aku hanya pinjam. Nanti aku kembalikan kalau sudah
menabung lagi dari uang jajan selama minggu ini".

"lya, iya, tapi buat apa ?" tanya Andrew lembut.

"Aku menunggu Papa dari jam 8. Aku mau ajak Papa main ular tangga. Tiga puluh
menit aja.Mama sering bilang kalo waktu Papa itu sangat berharga. Jadi, aku mau
ganti waktu Papa.Aku buka tabunganku, hanya ada Rp.15.000,- tapi karena Papa
bilang satu jam Papa dibayar Rp. 40.000,- maka setengah jam aku harus ganti
Rp. 20.000,-. Tapi duit tabunganku kurang Rp. 5.000, makanya aku mau pinjam
dari Papa" kata Sarah polos.

Andrew pun terdiam. ia kehilangan kata-kata. Dipeluknya bocah kecil itu erat-erat
dengan perasaan haru. Dia baru menyadari, ternyata limpahan harta yang dia
berikan selama ini, tidak cukup untuk "membeli" kebahagiaan anaknya.


====
seandainya Umar sudah bisa berhitung...
Illahi Rabb... Sanggupkah aku mengganti seluruh waktu Umar yang hilang???

Alhamdulillah, jadi juga pake loet dari Bundanya kak Iwul..Eh, kak Zebby. Penampakannya mulai hari ini neh! Keren! Sun sayang Umar dari Depok buat tante Gege dan kak Zebby. Muach!

=====

Tanggal 16 dan 17 Februari 2008 aku main sama bunda. Kan bunda libur. Meksi tanggal 18nya sempet ditinggal bunda buat ikut pelatihan di Depok 2, gak papa. Pulangnya kan bisa aku kerjain bunda. Hehehehehe...

Sekarang, Umar paling suka deh ngamen. Tau gak? Iya, Umar suka bergaya a la pengamen. Nyanyi2 pake benda apa ajah yang bisa dijadiin gitar, trus nyamperin bunda atau bapak, sodorin tangan, dan bilang, "Ma acih!" Hehehehe... Yang penting hepi!

Aku juga mulai suka main flash card, meski sederhana, tapi aku suka! Jadi tau deh nama binatang dan penampakannya, angka, bentuk2, dan benda2 lainnya. Terima kasih bunda!

Belajar dan Bermain

Buat aku, yang penting hepi. Main apa saja dibolehin sama bunda. Cuman bapak tuh agak bawel, apa2 gak boleh. Rumah mesti dalam keadaan rapi... Yeee... Aku kan mau main, paaaakkk!!

Kosa kataku makin banyak sampa2 bunda gak bisa ngitung lagi. Udah bisa dong aku jawab pertanyaan2 sederhana bunda. Aku juga makin hafal nama2 hewan, dan aku juga makin suka nyanyi (meski kata bunda nyanyianku aneh..hehehehe)

Aku udah bisa bantu bunda ngerendem baju kotor bunda kalo bunda baru pulang kerja. Aku juga belajar pijitin kaki bunda. Aku gak tumpah2in susu lagi. Tapi.... Aku masih belum bisa mengontrol pipis dan pup aku... Maaf ya bundaaaaa...

Aku bisa bedain mana truk dan mana mobil pemadam kebakaran (kata bapak namanya blambir (apa blangbir, ya?), jadi aku ngucapinnya 'blambiw')

Kalo Bangbang dan Bona (teman2 bonekaku) bobo, aku gak mau ganggu. Karena aku juga gak mau diganggu kalo aku bobo.

Aku sering dengar bunda dan bapak ngomongin homeshcooling. Apaaan sih, bun? Bunda selalu ngotot sama bapak untuk tidak menyekolahkan aku di sekolah umum. Tauk ah bingung.

Main lagi aah...

Senangnya Akhir Pekan

Bunda ada di rumah selama 4 hari penuh, lho! Tanggal 7-10 Februari kemarin aku puas main sama bunda. Aku kerjain bunda sampe bunda kesal. Hehehehehehe...

Terima kasih bunda udah mau main sama Umar...

Lagu Untuk Bunda

Siapakah Dia

Sejuk gemericik air di padang gersang
Basah terasa aliri pipa yang kering
Hangat sentuhannya damai terasa
Nyertai langkah kita di spanjang hayatnya

Kasih sayangnya sehangat mentari pagi
Belaian tangannya selembut kain sutera
Senyum manisnya hiburkan hati nan luka
Pandang matanya tajamkan hati nan suci

Wahai kawan siapakah dia?

Dia adalah wanita paling berjasa
Sejak kita lahir kedunia dan melanglang alam fana
Tiada tandingan budinya dalam hidup kita
Yang melahirkan kita
Menyusui dan membesarkan kita
Pertaruhkan jiwa raga membela kita semua

Dialah ibunda yang selalu mendoakan kita
Dalam keadaan lapang suka ataupun duka

Tutur katanya adalah harap doa
Nasehat yang berguna sepanjang masa
Keredhoannya adalah ridho Illahi
Kemurkaannya adalah murka Illahi

Dan Kami perintahkan kepada manusia berbuat baik kepada dua orang ibu-bapaknya
ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah menyapihnya dalam dua tahun.
Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.
QS Lukman ayat 14

Marilah kita bersama mengasihinya
Selagi Alloh izinkan bersama kita
Bila Alloh telah memanggil ibunda
Sertakan doa selalu bagi dirinya

Semoga Alloh lapangkan alam kuburnya
Dan menyinari selalu dengan cahyanya
Memberkahi ibunda dengan karya nya
Dan melapangkan jalannya menuju syurga


===

By:
Suara Persaudaraan

Puisi Untuk Bunda

Dalam setiap irama tubuhmu kau selalu menyapa

Dalam kepenatan yang tak pernah terbisikkan kau selalu mendekap

Dalam kerinduan yang sangat kau tak pernah ingin lepas dariku


Usiaku kini telah berubah

Aku bukan lagi gadis kecil

Kaulah yang telah membentuk jiwa mentah ini

Kaulah yang telah mengelola emosi labil ini

menjadi lokomotif kemajuan

Kaulah yang selalu memberiku keberuntungan

dengan nasihatmu kala malam telah larut

dan gerbang mimpi siap menghampiriku


Kala yang lain terlelap

Kutahu kau tak pernah terlena

Pikiran, hati, jiwa, dan emosiku selalu bekerja demi masa depanku

Kau selalu berpacu dengan waktu

Karena kau yakin, tanpa itu bisa jadi

aku terlindas oleh jaman yang semakin keras



Kaulah pengantar luasnya pengetahuanku

Kala wadah kosa kataku hanya bagai tetesan air

Kaulah yang memenuhinya hingga menjadi sebuah lautan

Kaulah bintang berkilauku

Yang tak akan pernah terlupakan

oleh rangkaian huruf cahaya sejarah peradaban manusia


Andai aku bisa, bunda

Kan kubalas segenap cinta dan kasihmu

Andai aku mampu, bunda

Kan kupersembahkan seterang kilauanmu,

sehangat dekapanmu, setulus kasihmu,

dan sebijak nasihatmu


Kutahu, bunda

Tanganmu tak pernah lepas berharap untukku

dalam setiap do'a yang kau panjatkan

Kutahu bunda

Senyummu selalu menyapa dalam setiap kata cinta

yang keluar dari lisanmu

Kutahu bunda

Mata hatimu selalu terjaga dalam setiap derapku



Ya Allah

Kutengadahkan tanganku berharap

kau membahagiakannya sepertiku kini

Ya Rabbi

Kumemohon berilah bunda mimpi yang selalu indah

Ya Rabbul Izzati

Kuberharap padaMu anugerahkan bunda kecupan hangat

Seperti yang selalu ia berikan padaku saat aku terbangun di pagi hari

Ya Illahi

Sejahterakanlah bunda

Bunda, pelangi dan matahariku

Hari ini kuhaturkan dengan tulus padamu



Sumber: Bidang Kewanitaan DPP PKS

=====

Aku bukan gadis kecil, maka aku bilang bahwa aku calon mujahid!

Kopdar: Ketemu Ryuta

Nah kan, Umar kopdaran lagi? Kali ini di KFC PIM1 tanggal 3 Februari 2008. Serunya, Umar bisa ketemu sama kak Balqiz, kak Alifah, kak Raul, kak Ryuta, kak Rafi, dan para tante... Tapi Umar sebel sama bunda! Kenapa sih Umar gak boleh main di playground depan KFC??? Kan permainannya keren2, bun!!! Umar nangis dan berontak ajah ah!

Akhirnya, Umar diijinkan bunda main sebentar. Nih fotonya hasil jepretan bunda Alifah
Seru deh bisa main! Apalagi aku bisa ngerjain tante Dessy sampe dia kelelahan. Hehehehehe... Bunda juga sampe kesel tuh ngadepin aku. Aku berontak karena gak boleh main jauh2. Sebel ah!
Tuh lihat, fot di atas bisa memperlihatkan kerusuhan antara bundaku dan tante Dessy. Lihat ajah mama Rafi dan bunda Aurell sibuk rumpi, bunda sibuk menenangkan aku. Seru kan? Cerita lainnya silakan lihat di blog bunda Alifah dan bundaku ajah yaaaa...

Ohya, kelupaan bilang 'makasih buat kak Ryuta dan kak Alifah&kak Balqiz atas kadonya. ih Umar malu, bukannya kasih kado buat kak Ryu malah dikadoin...

PS: bundaku sayang, maafkan aku yaaa...

Kopdar Lagi Deh!

Waaaahhh... Senangnya Umar! Kopdar lagi gitu lho! Siapa yang kopdar? Umar? Sebenernya sih bunda... Hehehehe... Ini yang ke.... ke berapa ya? Waktu ketemu mami Shella di Masjid Istiqlal, itu juga kopdar kan? Kan Umar ikutan Dzikir sambil lari2... Tebar pesona... Hehehehe. Trus waktu Ketemu Cimiladut juga kopdar kan? Gak mau kalah emang sama bunda!

Nah, waktu tanggal 27 Januari lalu, Umar kopdaran lagi neh! Pas eyang kakung Soeharto wafat, pula!! Duh, Umar mau berdoa dulu sejenak...
Umar gandengan sama tante Dessy tuh! Persis di belakang Umar, ada Azra cantik yang baru on setelah makan.. Hehehehe... Dia lagi digandeng tante Deazy (ih, susye bener nyebutnya!). Yang foto Bundanya Azra nih!
Nah, aku difoto sama tante Rhie yang ternyata baru juga ketemuan sama bunda neh!

Lagi ah futhuna, tanteeee..... Hehehehehe.. cakep kan aku??

Ada lagi Umina Syamil yang ternyata gak bawa Syamil karena hujan. Yaaaa.... Padahal kan Umar mau ketemuan lagi sama Cumiladut... Kangen nih, Umi...

Kalo mau lengkap berita tentang kopdar, lihat saja blog2 temen2 bunda itu yaaa... Dasar nih bundaku, mualas suangaddd nulis.... Payah!


Oke, kapan ya kopdaran selanjutnyaa... Hihihihihi...

Jangan Menangis

Anakku sayang, jangan menangis...
Bunda di sini...

Kemarilah peluk ibunda
Tumpahkan segala sedih dan sakitmu
Biar bunda hapus air mata yang telanjur membasahi pipimu
Meski tak membuat luka hatimu kering segera

Maafkan bunda bila lalai menjagamu
Maafkan bunda bila tak selalu di sampingmu

Seandainya bisa bunda sembuhkan luka hatimu
Mari, biar bunda yang tanggung perihnya

Tersenyumlah, Nak! Meski kau enggan...

Sudah Gede

Eh, anak bunda udah gede ya? Gak berasa udah 25 bulan ajah! Perasaan baru kemaren deh Umar terbentuk di rahim bunda, tau2 sudah jadi cowok ganteng. Hehehehehe...

Kosa katanya makin banyak, nalarnya semakin terasah, motorik kasar dan halusnya makin terampil... Keren! Subhanallah!

Tetapi namanya anak usia batita, yaaa...soal temper tantrum sih biasa... Sabar2 ya, bunda! "Tanduk"nya jangan ikutan keluar.... xixixixixixi...

Cepatlah dewasa, kelak insya Allah engkau akan menjadi salah satu pasukan Imam Mahdi...

Teriring doa selalu...

Jika....Maka...

Jika anak dibesarkan dengan celaan, ia belajar memaki
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, dia belajar berkelahi
Jika anak dibesarkan dengan cemoohan, dia belajar rendah diri
Jika anak dibesarkan dengan penghinaan, ia belajar menyesali diri

Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri
Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri
Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai
Jika anak dibesarkan dengan sebaik-baik perlakuan, ia belajar keadilan
Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, dia belajar menaruh kepercayaan
Jika anak dibesarkan dengan dukungan, dia belajar menyenangi dirinya
Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan

Dorothy Law Nolte

Cinta Bunda

Assalamu'alaikum temans,
Kenalkan namaku Umar Rizqi Musthafa, yang lahir pada tanggal 7 Desember 2005 atau bertepatan dengan 5 Dzulqaidah 1425 H. Bundaku memberi nama seperti itu tentu ada alasannya.

Semua bisa lihat di SINI untuk jelasnya yaaa...

Oke, kenalannya sekian dulu! *twink!*

Posting Lebih Baru Beranda